As Salam.

IMG-20171005-WA0007

Advertisements

Kopi

*Ayah :* Tolong buatkan kopi dua gelas untuk kita berdua nak, tapi gulanya jangan engkau tuang dulu, bawa saja ke mari beserta wadahnya.

*Anak :* Baik, ayah

Tidak berapa lama, anaknya sudah membawa dua gelas kopi yang masih hangat dan gula di dalam wadahnya beserta sendok kecil.

*Ayah :* Cobalah kamu rasakan kopimu nak , bagaimana rasa kopimu?

*Anak :* rasanya sangat pahit sekali ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* Rasa pahitnya sudah mulai berkurang, ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* Rasa pahitnya sudah berkurang banyak, ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* Rasa manis mulai terasa tapi rasa pahit juga masih sedikit terasa, ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* Rasa pahit kopi sudah tidak terasa, yang ada rasa manis, ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* sangat manis sekali, ayah.

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* Terlalu manis. Malah tidak enak, ayah

*Ayah :* Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah, bagaimana rasanya?

*Anak :* rasa kopinya jadi tidak enak, lebih enak saat ada rasa pahit kopi dan manis gulanya sama-sama terasa, ayah.

*Ayah :* Ketahuilah nak.. pelajaran yg dapat kita ambil dari contoh ini adalah.. jika rasa pahit kopi ibarat kemiskinan hidup kita, dan rasa manis gula ibarat kekayaan harta, lalu menurutmu kenikmatan hidup itu sebaiknya seperti apa nak?

Sejenak sang anak termenung, lalu menjawab.

*Anak :* Ya ayah, sekarang saya mulai mengerti, bahwa kenikmatan hidup dapat kita rasakan, jika kita dapat merasakan hidup secukupnya, tidak melampaui batas. Terimakasih atas pelajaran ini, ayah

*Ayah :* Ayo anakku, kopi yg sudah kamu beri gula tadi, campurkan dengan kopi yang belum kamu beri gula, aduklah, lalu tuangkan dalam kedua gelas ini, lalu kita nikmati segelas kopi ini.

Sang anak lalu mengerjakan perintah ayahnya

*Ayah :* Bagaimana rasanya?

*Anak :* rasanya nikmat, ayah.

*Ayah :* Begitu pula jika engkau memiliki kelebihan harta, akan terasa nikmat bila engkau mau membaginya dengan org2 yang kekurangan.

*Anak :* Terima kasih atas ilustrasinya, ayah

*Selamat ngopi☕*

Kunci.

3125:
💊Tazkirah Usrah 176💊

“Kunci lidahmu kecuali dalam empat perkara:

1. Menjelaskan yang hak
2. Menumbangkan yang bathil
3. Mensyukuri nikmat Allah
4. Mengutarakan hikmah kebijaksanaan

#Jaga lidah sebaik mungkin, jangan sampai kerananya kita terhumban ke neraka.
#Gunakan lidah untuk menambahkan pahala di sisi Allah swt iaitu untuk kebaikan.

🐊Ust naim
Teratak Hijau Putih

Klik 👇utk join:
https://t.me/tazkirahusrah

Ajaib

Keajaiban takdir Allah SWT.

Firaun memerintahkan untuk bunuh semua anak-anak lelaki Bani Israel kerana bimbang kuasanya akan hancur.

Perintah pun dilaksanakan. Tapi muncul masalah. Kalau semua bayi lelaki dibunuh, siapa pulak yang akan menjadi hamba abdi untuk buat kerja-kerja berat di Mesir?

Keputusan diubah. Satu tahun bayi Bani Israel dibunuh dan satu tahun lagi dibiarkan hidup.

Atas kehendak Allah, Nabi Harun saudara Nabi Musa lahir di tahun bayi tidak dibunuh. selamatlah nabi Harun dari undang-undang kejam Fir’aun. Sebaliknya nabi Musa dilahirkan pada tahun bayi dibunuh.

Cuba fikir, kan senang kalau nabi Musa dilahirkan pada tahun bayi tidak dibunuh, pasti jalan ceritanya mudah. Tak perlu ibunya menghanyutkan nabi Musa ke sungai Nil.

Tapi tulah kuasa Allah SWT. Allah SWT nak tunjukkan bahawa tiada sapa pun boleh melawan takdirNya. Tiada seorang pun yang mampu menghalang takdir Allah SWT walau Firaun sekalipun yang mengaku Tuhan.

Sebagaimana yang kita tahu, nabi Musa dihanyutkan ke sungai Nil, kemudian ditemui oleh isteri Firaun dan akhirnya diasuh di dalam istananya oleh ibu kandung Nabi Musa sendiri tanpa pengetahuan Firaun.

Seolah-olah Allah berkata: “Hebat macam mana pun kekuasaan yang engkau miliki, sekejam apa pun yang engkau mampu buat namun Aku berkehendak, kehancuranmu itu engkau sendiri yang merancang dan menyiapkannya. Dan engkau tidak akan mampu mengelak darinya walau seinci”.

Firaun bukan tak curiga. Dia curiga. Tapi curiga dan khuatirnya Firaun terhadap bayi yang baru ditemui isterinya itu tidak mampu untuk menolak ketentuan Allah. Dia tetap saja menjaganya, bahkan dijadikan sebagai anak angkat.

Di hujung kisah Firaun tenggelam di laut Merah kerana dia memimpin sendiri tentera untuk memburu Bani Israel yang melarikan diri dari kekejamannya. Kenapa mesti Firaun sendiri yang turun mengejar mereka? Tak cukup ke Haman dengan pasukan tenteranya saja memburu Bani Israel?

Sekali lagi Allah SWT ingin memperlihatkan kekuatan takdir yang sudah Dia tuliskan. Kebinasaan Firaun sudah ditetapkan di laut Merah, maka dia sendiri yang akan ‘menyempurnakannya’ di sana.

* * * * * *

Tidak ada yang perlu dibanggakan. Kekuasaan, kekayaan, pangkat, kecantikan, ketinggian ilmu, kesihatan badan dan sebagainya, amat mudah bagi Allah SWT melenyapkannya. Bahkan binasa dengan tangan kita sendiri, tanpa melalui perantara orang lain.

Semuanya harus tunduk di bawah kuasa Allah SWT yang Maha Menentukan segala sesuatu!

(Dipetik daripada facebook Zonkuliah)

📮Join Telegram Taman Orang Soleh
telegram.me/RiyadusShaliheen